The Line, Kota Futuristik yang Dibangun Arab Saudi di Tepi Laut Merah

Putra Mahkota Kerajaan Saudi Arabia, Pangeran Mohammed bin Salman memamerkan desain kota futuristik The Line di metropolitan baru NEOM. The Line akan menjadi simbol rancang bangunan perkotaan masa depan yang bertumpu sumber energi terbarukan dan tidak menyita lansekap lahan. Arab Saudi di tangan Pangeran Mohammed bin Salman secara berani bereksperimen membangun kota pintar NEOM yang revolusioner.

The Line diluncurkan Senin (25/7/2022) sebagai bagian reformasi Visi 2030, dan rencana diversifikasi ekonomi kerajaan yang tak ingin tergantung minyak bumi. Putra Mahkota yang kerap dituliskan inisialnya sebagai Pangeran MBS menjelaskan, desain The Line berbentuk garis panjang bisa ratusan kilometer. Struktur internal kota berlapis lapis guna mengatasi masalah kota datar horizontal tradisional seperti sekarang.

Penjelasan MBS dikutip kantor berita Saudi Press Agency (SPA). Putra Raja Salman itulah yang menyusun visi awal kota, mendefinisikan ulang konsep pembangunan perkotaan sejak 2021. Selama pengumuman Senin, MBS mengatakan The Line akan mencapai “kehidupan yang ideal” dan mengatasi tantangan mendesak yang dihadapi umat manusia. NEOM yang akan membangun kota metropolitan baru di tepi Laut Merah, adalah salah satu proyek terpenting Visi Saudi 2030.

“Ide untuk melapis fungsi kota secara vertikal dan memberi orang kemungkinan bergerak mulus dalam tiga dimensi untuk mengaksesnya adalah konsep yang disebut sebagai Zero Gravity Urbanism,” kata MBS. Menurut desain yang dipamerkan, The Line akan memiliki fasad cermin luar yang akan memberikan struktur karakter uniknya. Ini memungkinkan tapaknya yang kecil untuk menyatu dengan alam, sementara interiornya akan dibangun menciptakan pengalaman luar biasa dan momen magis.

The Line diproyeksikan mampu menampung 9 juta penduduk dan akan dibangun di atas tapak seluas 34 kilometer persegi. Berbeda dengan gedung gedung tinggi, konsep tersebut melapisi taman umum dan area pejalan kaki, sekolah, rumah, dan tempat kerja. Desain sempit dimaksudkan untuk mengurangi jejak buatan manusia di lanskap dan meningkatkan efisiensi yang lebih besar.

Kota ini akan memiliki jalur kereta api berkecepatan tinggi dengan waktu transit ujung ke ujung hanya 20 menit. Iklim yang ideal di dalam bangunan, sepanjang tahun, akan memastikan bahwa penghuni dapat menikmati alam sekitar sambil berjalan jalan. Penghuni juga akan memiliki akses ke semua fasilitas di The Line dalam lima menit berjalan kaki.

“Line akan dibuat oleh tim arsitek dan insinyur terkenal di dunia, yang dipimpin oleh NEOM, untuk mengembangkan konsep revolusioner untuk kota masa depan ini,” kata MBS. Selain itu, desain kota akan sepenuhnya didigitalkan, dan konstruksi menjadi industri besar dengan memajukan teknologi konstruksi dan proses manufaktur secara signifikan. Desainnya telah mendapat sambutan yang baik karena keberanian dan ambisinya.

Menurut Mohamed Ramady, seorang ekonom yang berbasis di London, visi The Line adalah revolusioner, meskipun ada beberapa skeptisisme dari pengembang perkotaan tradisional. “Konsep Zero Gravity Urbanism akan menjadi sesuatu yang akan diterima oleh generasi mendatang sebagai mode perkotaan yang layak, komunitas berbasis energi terbarukan yang sebanding dengan perkembangan perkotaan yang membuat zaman dalam sejarah yang juga tidak mudah diterima,” Ramady mengatakan kepada Arab News. “Usulan berani putra mahkota dengan tepat menggarisbawahi apa itu NEOM, bahwa semua umat manusia, tidak hanya Arab Saudi, akan mendapat manfaat darinya,” katanya.

Bagi Mohammed Al Suwayed, CEO Razeen Capital, daya tarik NEOM adalah kemudaannya dan kemauannya untuk memutuskan cara lama dalam membangun dan juga hidup. “Saya masih tidak yakin dunia menerima pesan putra mahkota dari NEOM,” kata Al Suwayed kepada Arab News. “Ini adalah ide yang dimaksudkan untuk menantang norma. Saya percaya NEOM bukan untuk mereka yang memiliki pengalaman tradisional. Ini untuk orang orang muda dengan pengalaman tradisional yang terbatas tetapi ambisius dan visioner, dan pragmatis pada saat yang sama,” lanjutnya.

Terletak di barat laut Arab Saudi di Laut Merah, membentang seluas sekitar 26.500 kilometer persegi, terdiri 41 pulau pesisir. NEOM — yang berarti “masa depan baru” — disebut sebagai laboratorium hidup untuk kewirausahaan, teknologi baru, model baru untuk kelangsungan hidup, dan pelestarian lingkungan. Dengan dukungan dari Dana Investasi Publik Saudi, serta investor lokal dan internasional, para perencana mengatakan proyek NEOM bernilai $ 500 miliar.

Ini akan mencakup kota kota dan kota kota yang terhubung, kognitif, pelabuhan dan zona perusahaan, pusat penelitian, tempat olahraga dan hiburan dan tujuan wisata. Lokasinya ideal untuk menarik investasi global dengan memanfaatkan rute komersial yang ada. Sekitar 13 persen perdagangan dunia melewati Laut Merah, dan sekitar 40 persen dunia berjarak kurang dari enam jam perjalanan melalui udara.

Lokasi geografis NEOM yang unik memastikan iklim sedang, rata rata sekitar 10 derajat Celcius lebih dingin daripada Kawasan Arab lainnya. Juga memiliki wilayah pegunungan yang merupakan rumah bagi beberapa medan paling beragam di Saudi. Dengan keberlanjutan sebagai inti proyek, sekitar 95 persen lahan NEOM dikonservasi untuk perlindungan lingkungan.

Semua energi di NEOM akan 100 persen terbarukan — dari pembangkit listrik berbasis surya, angin, dan hidrogen — memastikan lingkungan perkotaan yang bersih dan bebas polusi. Komunitas akan dibangun di sekitar orang, bukan mobil, dengan jalan setapak yang ditinggikan yang menghubungkan situs. Jalan dan jalan akan digantikan oleh piazza dan bulevar pejalan kaki yang dipenuhi dengan taman dan ruang hijau.

Komunitas yang diberdayakan oleh kecerdasan buatan akan belajar dan memprediksi cara untuk membuat hidup lebih mudah untuk menghemat waktu bagi penduduk dan bisnis. Garis itu sendiri akan menghubungkan empat ekologi yang berbeda: pantai, gurun, pegunungan, dan lembah atas. Alam akan diintegrasikan ke dalam jantung masyarakat, meningkatkan kelayakan huni dan kesejahteraan.

Ini juga akan didukung oleh area pertanian, mendukung produksi pangan yang tumbuh secara lokal dan berkelanjutan. “The Line akan mengatasi tantangan yang dihadapi umat manusia dalam kehidupan perkotaan saat ini dan akan menyoroti cara cara alternatif untuk hidup,” kata MBS. Pengumuman desain The Line merupakan kelanjutan dari kemajuan NEOM dalam pengembangan proyek proyek andalannya, seperti Oxagon, kota manufaktur dan inovasi yang dirancang ulang, dan Trojena, tujuan wisata gunung yang akan menawarkan resor ski luar ruang pertama di Teluk Arab.

Mencakup area seluas sekitar 48 kilometer persegi, Oxagon akan menampilkan platform terapung terbesar di dunia dan akan ditenagai menggunakan energi bersih 100 persen.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.