Media Barat Tetap Bungkam Terkait Keganasan Neo Nazi di Ukraina

Laman media Senin (25/7/2022), mempublikasikan artikel mengulik mengapa media arus utama barat bungkam atas eksisnya kelompok neo Nazi Ukraina. Kehadiran kelompok ultraradikal itu turut memantik kekerasan yang mendera warga etnis Rusia dan yang berbahasa Rusia di Donbass selama 8 tahun sejak revolusi Euromaidan 2014. Setelah 2014, umumnya media arus utama barat mengambil sikap pro Ukraina. Sedikit jurnalis barat yang kritis dan mau berbicara secara terbuka tentang neo Nazisme Ukraina yang merajalela.

Jurnalis Inggris Peter Hitchens termasuk satu di antaranya. Ia pernah menulis dalam kolomnya pada 21 Mei 2022 untuk "Sejak kegilaan liar setelah kematian Putri Diana, saya belum pernah bertemu gelombang sentimen bodoh seperti itu. Tidak ada yang tahu apa apa tentang Ukraina,” tulis Hitchens. Ia lalu bercerita, suatu malam dirinya mengejutkan seorang akademisi Oxford terkemuka. Hitchens memberitahunya orang orang Ukraina yang cantik, seperti malaikat, suci, dan sempurna telah memblokir pasokan air ke Krimea pada 2014.

“Dia benar benar dikejutkan oleh tindakan dendam yang keji dan tidak beradab ini, tetapi jauh lebih mengejutkan orang yang berpendidikan tinggi ini tidak mengetahui fakta penting ini," lanjut Hitchens. Alasan ketidaktahuan ini adalah kekosongan informasi yang dialami oleh hampir seluruh audiens barat sejak 2014. Pada musim dingin 2013 2014, Euromaidan terjadi di Ukraina, dan negara itu mulai mengalami perang saudara. Pers barat menyambut berita dari Kiev secara antusias.

Satu di antara jurnalis Inggris yang sejak awal tidak mendukung kudeta Ukraina dan kaum radikalnya adalah Graham Phillips. Dia mengumpulkan bukti tentang genosida warga sipil di Donbass dan kejahatan perang oleh tentara Ukraina dan Pasukan Keamanan Nasional. “Warga Ukraina cukup sering bertanya kepada saya mengapa saya tidak mendukung Euromaidan. Jawabannya sederhana: kakek saya berperang melawan fasisme selama Perang Dunia II,” jawabnya.

“Jika Anda mendukung Euromaidan, Anda mendukung mereka yang melawan mereka. Fasisme berakar kuat di Euromaidan, dan jelas dari mana ia tumbuh,” lanjutnya. Phillips menjelaskan, di bawah pengaruh partai partai kanan radikal, pendukung moderat dari All Ukrainian Union ‘Fatherland’dan UDAR (Aliansi Demokratik Ukraina untuk Reformasi) beralih ke 'superviolence,' yang menjadi ciri khas Euromaidan. Graham Phillips menuliskan ulasannya di situs Ukraina.ru. Beberapa outlet barat memang menulis pasca Maidan Ukraina dibanjiri radikal sayap kanan, dari pemerintah hingga tentara.

Pada Mei 2018, jurnal opini mingguan AS, The Nation, menerbitkan opini Stephen Cohen, profesor emeritus dalam studi Rusia di Universitas Princeton dan Universitas New York. Cohen menulis tentang peran neo Nazi dalam krisis Ukraina dan kolusi AS dengan kaum radikal Ukraina. Menurutnya, ada usaha secara sengaja narasi arus utama untuk menampilkan apa yang harus diungkapkan dan atau dihilangkan.

Langkah itu dilakukan kekuatan neo fasis Ukraina yang didukung AS, dan menguasai Kiev sejak 2014. Menurut Cohen, tak banyak orang Amerika mengikuti perkembangan ini. Ia lalu mengungkap apa yang terjadi saat penembak jitu membunuh sejumlah pemrotes dan polisi di Lapangan Maidan Kiev pada Februari 2014. Peristiwa ini memicu “revolusi demokrasi” yang menggulingkan Presiden Viktor Yanukovych, dan membawa ke tampuk kekuasaan rezim anti Rusia dan pro Amerika yang ganas.

Menurut Cohen, peristiwa itu bukanlah demokrasi atau revolusi, tetapi kudeta kekerasan yang terjadi di jalan jalan dengan dukungan tingkat tinggi. Pelakunya bukan dikirim Yanukovych, seperti yang masih dilaporkan secara luas, melainkan hampir pasti oleh organisasi neo fasis Right Sector dan rekan rekan konspiratornya. Kejadian itu disusul pembakaran pemrotes di Odessa tak lama kemudian, yang membangkitkan ingatan tentang regu pemusnahan Nazi di Ukraina selama Perang Dunia II.

Kenyataan ini telah dihapus dari narasi media arus utama Amerika. Bagi warga Ukraina, peristiwa itu tetap menjadi pengalaman yang menyakitkan. Batalyon Azov atau Resimen Azov, yang terdiri sekira 3.000 pejuang bersenjata lengkap, telah memainkan peran tempur utama dalam perang saudara Ukraina. Mereka sekarang merupakan komponen resmi angkatan bersenjata Kiev. Dari tanda tanda, simbol, gaya, narasi, slogan, dan aksinya, mereka diakui menjalankan spirit neo Nazi.

Program programnya didokumentasikan baik beberapa organisasi pemantau internasional. Undang undang Kongres AS pernah melarang Azov menerima bantuan militer AS. Tapi mereka kemungkinan mendapatkan beberapa senjata baru kiriman AS di era pemerintahan Trump, menyusul jaringan korupsi dan pasar gelap yang merajalela di Ukraina saat itu. Banyak foto dan video menunjukkan bagaimana perilaku fasisme Batalyon Azov. Mereka pernah apel unjuk kekuatan di Lapangan St Sophia Kiev sebelum dikirim ke Donbass pada 2014.

Batalyon Azov akhirnya menjadi simbol neo Nazisme, kebrutalan, impunitas, dan pelanggaran hukum di di Donbass. “Serangan seperti stormtroop terhadap kaum gay, Yahudi, etnis tua Rusia, dan warga 'tidak murni' lainnya tersebar luas di seluruh Ukraina yang dikuasai Kiev,” tulis Cohen. Ada juga pawai obor yang mengingatkan parade yang sama yang dilakukan Nazi Jerman pada akhir 1920 an dan 1930 an.

Polisi dan otoritas hukum Ukraina hampir tidak melakukan apa pun untuk mencegah tindakan neo fasis ini atau untuk menuntut mereka. Sebaliknya, Kiev secara resmi mendorong mereka dengan secara sistematis merehabilitasi dan bahkan mengenang kolaborator Ukraina dengan pogrom pemusnahan Nazi Jerman dan para pemimpin mereka selama Perang Dunia II. Kiev mengganti nama jalan untuk menghormati mereka, membangun monumen untuk mereka, menulis ulang sejarah untuk memuliakan mereka, dan banyak lagi.

Atau laporan tahunan resmi Israel tentang anti Semitisme di seluruh dunia pada 2017 menyimpulkan insiden semacam itu telah berlipat ganda di Ukraina. Jumlahnya melampaui penghitungan untuk semua insiden yang dilaporkan di seluruh wilayah jika digabungkan. Menurut wilayah, laporan itu berarti total di seluruh Eropa Timur dan semua bekas wilayah Uni Soviet.

Orang Amerika tidak dapat disalahkan karena tidak mengetahui fakta fakta ini. Mereka sangat jarang diberitakan dan masih kurang diperdebatkan di media arus utama, baik di surat kabar maupun di televisi. Pada September 2018, saluran televisi berbasis internet Ukraina, Hromadske, menceritakan tentang Joachim Furholm dari Norwegia. Joachim Furholm, warga negara Norwegia, datang ke Ukraina pada akhir musim semi tahun ini. Dia menandatangani kontrak dengan Angkatan Bersenjata Ukraina dan pergi berperang di Donbas.

Tapi sebulan kemudian, militer tiba tiba dan tanpa penjelasan mengakhiri perjanjian, mengusirnya dari zona operasi militer. Furholm yakin ini dilakukan atas permintaan Norwegia. Sejak usia 15 tahun dia telah terdaftar di intelijen negara karena memiliki pandangan nasionalistik ultra kanannya. Furholm telah dituduh melakukan Nazisme, memiliki catatan kriminal, dan mengatakan dia "menghormati" teroris Norwegia Anders Breivik yang melakukan serangan brutal 2011 yang menewaskan 77 orang di Norwegia.

Saluran TV mengutip salah satu kutipannya di mana dia, seorang tentara bayaran lahir untuk bertarung, mengakui perang memberinya kegembiraan, berbicara dengan antusias tentang bentrokan di Desa Novgorodsky di wilayah Donetsk. “Sebelum itu, saya belum pernah berperang, lebih dari itu – saya tidak pernah bertugas di ketentaraan. Tapi saya selalu merasa, saya dilahirkan untuk bertarung,” kata Furholm di televisi. Perang menurutnya bukan untuk semua orang. Dia pun merasa akan menemui hal buruk di Donbass. Tetapi ketika dirinya tiba di garis depan, dan baku tembak dimulai, dia merasa senang.

“Mereka menembaki kami dengan artileri, segala sesuatu di sekitar kami meledak, ada teriakan, darah, keributan… dan saya tersenyum! Di sanalah, di parit, yang akhirnya saya rasakan di rumah. Teman teman memanggil saya Jarl – itu adalah gelar Viking,” katanya. Hal agak maju terjadi pada November 2020, ketika harian Inggris berhaluan kiri, The Guardian, secara langsung menyebut Batalyon Azov sebagai kelompok neo Nazi. “Batalyon Azov dan Divisi Misantropi tampaknya mencoba mengekspor ideologi mereka ke barat, dengan laporan hubungan antara yang terakhir dan kelompok kelompok yang berpikiran sama, seperti organisasi teror Inggris yang dilarang, National Action,” tulis The Guardian.

The Soufan Center, sebuah thinktank anti terorisme, memperkirakan 10 petempur asing dari Inggris telah bekerja bersama milisi Ukraina seperti Batalyon Azov. Kelompok itu menggunakan video propaganda seperti kelompok kelompok ekstremis lain, seperti Negara Islam (ISIS). Sebelumnya, jurnalis dan blogger AS Max Blumenthal menulis tentang kelompok neo Nazi Azov yang kehadirannya turut didorong AS.

Pada 2018, ia menerbitkan sebuah studi tentang kontak Azov dengan militer AS. Menurut Max Blumenthal, inspektur militer luar negeri AS pernah mengunjungi markas Batalyon Azov di Ukraina Seorang petempur Azov yang dikutip Blumenthal, mengatakan instruktur dan sukarelawan Amerika bekerja sama dengan batalionnya. Perwira AS bertemu dengan komandan Azov selama dua bulan untuk "melatih dan memberikan bantuan lain".

Pada tahun 2021, majalah berita AS VICE World News menerbitkan kesaksian seorang ekstremis sayap kanan dari Swedia, Mikael Skillt, tentang Ukraina era Maidan. Skillt tiba di Kiev pada Februari 2014, hanya beberapa hari setelah Presiden Viktor Yanukovych digulingkan dari kekuasaan selama pemberontakan Ukraina. Skillt, pada saat itu seorang neo Nazi terkenal yang selama 20 tahun terlibat aksi ekstrem kanan, telah ditarik ke revolusi karena keinginannya menjadi bagian lebih besar daripada hidupnya di rumah.

Seperti banyak radikal sayap kanan di seluruh dunia, dia terinspirasi oleh peran penting yang dimainkan ultranasionalis Ukraina dan hooligan sayap kanan di ujung tajam protes Euromaidan, dan ingin mendukung perjuangan mereka. “Saya melihat sejarah dalam pembuatannya. Siapa yang tidak ingin menjadi bagian dari sejarah?” komentarnya. Keputusan itu pada akhirnya akan mengakibatkan Skillt menjadi bagian dari gelombang pejuang asing sayap kanan – berjumlah ribuan, menurut perkiraan – yang akan bergabung dengan perang berikutnya di Ukraina, dan yang bertempur di sisi konflik Ukraina dan Rusia. .

Mereka datang karena berbagai alasan, mencari petualangan, status, atau pelatihan militer – dan akan pergi dengan pengalaman tempur dan hubungan internasional yang membuat mereka menjadi ancaman ekstremis yang memprihatinkan. Aliran petempur sayap kanan ini, kata mereka, telah menjadikan Ukraina sebagai pusat jaringan supremasi kulit putih transnasional, dengan gerakan bawah tanah fasis yang terus menarik dan menginspirasi kaum radikal dari seluruh dunia. Pada Mei 2021, Publico Portugis juga menulis tentang neo Nazi Ukraina. Surat kabar itu mengutip seorang pakar AS, profesor praktik dan direktur di Pusat Terorisme, Ekstremisme, dan Kontraterorisme di Institut Studi Internasional Middlebury di Monterey dan penasihat senior di The Soufan Center, Jason Blazakis.

“Saya melihat Ukraina sebagai tempat di mana ultra kanan bisa mendapatkan pelatihan, menerima dukungan militer dan ideologis. Dalam banyak hal, Ukraina untuk ultra kanan sama dengan Suriah untuk ISIS,” katanya. Ukraina adalah pintu belakang ke UE, yang telah diperhatikan oleh sayap kanan, dan ancamannya tidak dapat disangkal. Para militan berlatih di medan perang Ukraina dan kemudian kembali ke negara asal mereka. Tulisan yang sama diterbitkan Myśl Polska Polandia pada 2021.

Hari ini, seseorang tidak perlu meyakinkan siapa pun, bahwa harapan pembentukan negara normal di Ukraina belum terpenuhi, dan nasionalisme telah mampu memperkuat dan mulai menyebar di lembaga lembaga negara itu dan di daerah daerah yang sebelumnya tidak ada. Slogan dan pawai bandera telah menjadi bagian dari upacara resmi di tentara Ukraina. Mereka yang menyetujui kebangkitan ideologi Bandera, atau bahkan menyetujuinya, tampaknya berpikir mereka akan dapat mengendalikannya dan menggunakannya untuk satu tujuan – mobilisasi melawan Rusia. Fakta genosida yang dilakukan Ukraina terhadap penduduk sipil Donbass hampir tidak pernah sampai ke halaman media asing. Seseorang dapat mengumpulkan pengecualian dalam potongan potongan.

Sebelum Rusia melancarkan operasi khusus ke Ukraina, dan menyatakan tujuan de Nazifikasi Ukraina, beberapa media global dan jurnalis independen telah menulis tentang apa yang sebenarnya terjadi selama ini. Namun, publikasi ini tidak memancing reaksi logis dari komunitas dunia mengenai kebangkitan ideologi misantropis dan genosida terhadap penduduk berbahasa Rusia. Ternyata justru sebaliknya. Komunitas barat dengan mudah mengabaikan neo Nazi selama mungkin. Sekarang, semakin sulit untuk melakukannya setiap hari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.