Ini Plot Spion Ukraina dan Barat Membajak Pesawat Canggih Rusia, Pilot Ditawari Uang dan Wanita

Aksi spionase yang berusaha membajak jet jet tempur Rusia terbongkar. Gerakan itu melibatkan seorang 'penyelidik utama Rusia' bersama seorang pilot Rusia dan tokoh terkemuka dari organisasi investigasi yang didanai pemerintah AS Bellingcat . Para mata mata tersebut terlibat dalam skema tersebut, yang diyakini “diawasi oleh badan intelijen NATO. ." Layanan Keamanan Federal atau agen rahasia Rusia (FSB) secara khusus menuding ke operasi intelijen Inggris.

Christo Grozev, 'penyelidik utama Rusia' gadungan dengan Bellingcat, mengkonfirmasi pada hari Senin keterlibatannya dalam plot intelijen Ukraina untuk menghasut pilot militer Rusia untuk membelot dan membajak pesawat mereka. Russia Today melaporkan, anggota senior dari kelompok kontroversial yang didanai Barat, bagaimanapun, menantang cerita yang diceritakan oleh pihak Rusia. Layanan Keamanan Rusia (FSB) telah menyajikan "campuran tradisional 'bukti' palsu dan fakta yang ditafsirkan secara longgar" tentang perselingkuhan itu, klaim Grozev, menolak tuduhan terlibat langsung dalam plot tersebut.

Menurut seorang perantara yang ditahan oleh intelijen Rusia, dia telah menerima perintah langsung dari Grozev tentang cara mengirimkan uang tunai kepada pilot dengan imbalan video yang membuktikan bahwa mereka benar benar memiliki akses ke pesawat tempur. "Namun, yang benar adalah saya terlibat dalam cerita yang lebih gila dari fiksi tentang agen rangkap tiga, paspor palsu, dan pacar palsu sebagai pembuat film dokumenter," katanya, di utas panjang Twitter tentang masalah ini. Namun, Grozev tidak secara langsung membahas klaim yang dibuat terhadapnya oleh tersangka yang ditahan.

“Grozev… sebenarnya tidak menjelaskan apa apa kepada saya, dia hanya memberi tahu saya nama kurir yang akan mengantarkan uang dengan kereta api,” klaim tersangka. Grozev juga bersikeras bahwa seluruh urusan pada akhirnya menjadi "kesalahan serius" bagi intelijen Rusia daripada sukses. Dia mengklaim bahwa intelijen telah mengungkapkan secara tidak sengaja [identitas] lusinan petugas kontra intel, metode operasi mereka, dan aset rahasia mereka.

” Salah satu pilot, misalnya, tiba tiba memutuskan untuk melarikan diri dari Rusia dengan dugaan "kekasih" bukan istrinya, segera menimbulkan kecurigaan dari tim”. Terutama, tersangka "kekasih" dianggap " terlalu panas" untuk pilot, sementara kontak teleponnya menyarankan dia berhubungan dengan petugas kontra intelijen FSB, menurut Grozev. Seluruh operasi akhirnya dilimpahkan ke dua pihak yang saling memberi informasi yang salah tentang pertahanan udara, jalur penerbangan, koridor ketinggian, dan sebagainya.

“Permainan saling menipu (sic) yang aneh ini berakhir ketika FSB menyadari tidak ada yang akan muncul di pertemuan yang disarankan (FSB ingin mengidentifikasi agen Ukraina), menyadari bahwa mereka telah dibakar. Dan Ukraina menyadari bahwa mereka kemungkinan besar juga tidak akan mendapatkan pilot sungguhan,” tulis Grozev. Dia juga mengklaim bahwa operasi itu dilakukan oleh "eks operatif maverick" dan bukan dinas intelijen Ukraina yang aktif. “Jika ya, tidak mungkin kami – atau ingin – mendapatkan akses ke sana,” tegasnya. Bellingcat baru saja "menemukan tentang inisiatif" yang diambil oleh "operasi" yang seharusnya independen yang diketahuinya dari sebelumnya dan "meyakinkan diri kita sendiri kursi depan," jelas Grozev.

Dia juga sangat membantah keterlibatan badan intelijen Barat dalam plot tersebut, dengan elegan menolak tuduhan seperti itu sebagai "omong kosong yang tidak tercemar." Rusia telah berulang kali mempertanyakan independensi dan kredibilitas Bellingcat. Meskipun mengiklankan dirinya sebagai kelompok investigasi yang berspesialisasi dalam pengecekan fakta dan intelijen sumber terbuka, dengan jurnalis profesional dan warga berkontribusi, mereka telah menerima dana negara dari beberapa negara bagian Barat.

Kelompok itu diberi label "tidak diinginkan" di Rusia pada awal Juli, dengan penunjukan yang secara efektif melarang operasi apa pun di negara itu untuk itu. Tahun lalu, kepala Dinas Intelijen Luar Negeri Rusia (SVR) Sergey Naryshkin menuduh Bellingcat bekerja sama dengan dinas intelijen Barat dengan satu satunya tujuan untuk “menekan [Rusia] atau individu dan entitas.” “Mereka menggunakan metode yang tidak jujur. Dan informasi yang digunakan dalam kasus tersebut adalah palsu, tidak terverifikasi, memiliki tujuan sendiri… Mereka siap melakukan tugas apa pun, karena mereka melakukannya demi uang, bukan objektif,” tegas Naryshkin.

Modus dari operasi pembajakan tersebut adalah bahwa pilot Rusia dijanjikan paspor dari negara negara anggota UE, dan hadiah uang tunai yang besar untuk berpartisipasi dalam plot. Pada awal konflik yang sedang berlangsung, Ukraina menyusun daftar perangkat keras militer Rusia, menggunakan informasi yang tersedia untuk umum. Mereka menjanjikan imbalan uang bagi calon pembelot yang berhasil membawa peralatan tersebut. Semakin rumit senjatanya, semakin baik imbalan yang dijanjikan, dengan pesawat tempur, helikopter, dan tank mendapatkan bayaran tertinggi hingga 1 juta dolar AS.

Ketika seruan publik untuk pembelot gagal, dinas keamanan Ukraina menargetkan prajurit Rusia secara individu – khususnya pilot – secara langsung. Mereka tampaknya melacak dan mengidentifikasi para penerbang melalui jejak digital yang mereka tinggalkan secara online, kata seorang agen dari Dinas Keamanan Rusia (FSB) kepada reporter RT TV Maria Finoshina. Kiev tampaknya secara khusus tertarik pada pembom tempur Su 34 Rusia dan pesawat strategis Tu 22M3, menurut sumber itu.

Seorang pilot Su 34 yang ditargetkan dalam plot mengatakan kepada RT bahwa dia awalnya enggan berbicara dengan mata mata Ukraina, percaya bahwa janji 1 juta dolar AS untuk mencuri pesawat tempur dan membelot ke Kiev adalah lelucon. Setelah menyadari lawan bicaranya serius dengan proposal tersebut, dia memberi tahu intelijen Rusia, yang kemudian memantau percakapan berikutnya. “Awalnya, tentu saja, saya menganggapnya sebagai lelucon, tetapi setelah beberapa saat berbicara, menjadi jelas bahwa saya berurusan dengan perwakilan dinas intelijen Ukraina dan mitra Barat mereka,” kata pilot.

“Juga, saya seharusnya mendapatkan paspor negara negara Eropa dan kehidupan yang nyaman di luar negeri dijanjikan.” Operasi intelijen Kiev tampaknya percaya pilot Rusia yang mereka hubungi siap untuk melakukan pengkhianatan dan membajak pesawat tempur mereka sendiri, menempatkan mereka berhubungan dengan pilot Ukraina untuk membahas rincian teknis. “Mereka sangat percaya pada kemungkinan mengatur pembajakan sehingga mereka mengungkapkan tata letak sistem pertahanan mereka, peta ketinggian, dan banyak informasi berguna lainnya kepada kami,” kata penerbang Rusia, menambahkan bahwa informasi yang diperoleh dari Ukraina digunakan selama operasi militer.

Untuk membuktikan bahwa pilot benar benar mampu melakukan pembajakan dan memiliki akses ke pesawat tempur tertentu, intelijen Ukraina meminta bukti video dari mereka. Pilot dibayar antara 4.000 dan 7.000 dolar AS per video, yang menunjukkan mereka masuk ke pesawat sambil memegang kertas dengan nomor tertentu. Karena sebagian besar transaksi keuangan antara Rusia dan negara negara asing telah sangat dibatasi di bawah sanksi Barat, pilot harus dibayar tunai melalui jaringan kurir yang rumit. FSB mengatakan telah menahan pria yang diduga menyewa kurir untuk mengirimkan uang, dan tersangka membuat pengungkapan yang agak tidak terduga.

Perantara itu mengklaim bahwa dia telah menerima perintah langsung dari Christo Grozev, 'penyelidik utama Rusia' Bulgaria dengan Bellingcat, sebuah organisasi kontroversial yang didanai negara Barat yang diberi label "tidak diinginkan" di Rusia pada awal Juli. Moskow telah berulang kali mempertanyakan independensi kelompok investigasi, mengutip hubungan dekatnya dengan badan badan intelijen. “Grozev sebenarnya tidak menjelaskan apa apa kepada saya, dia hanya memberi tahu saya nama kurir yang akan mengantarkan uang dengan kereta api,” klaim tersangka.

Dugaan keterlibatan Grozev bukan satu satunya dugaan pengaruh Barat dalam membajak pesawat. Selama negosiasi dengan pilot, intelijen Ukraina berhasil mendapatkan dua paspor Uni Eropa yang sah – satu Slovakia dan satu Rumania – untuk istri pilot, sebagai jaminan bagi calon 'pembelot'. Meninggalkan Rusia dengan dokumen semacam itu akan segera mengubah keluarga pilot menjadi "sandera" intelijen Ukraina, kata operator FSB kepada RT, karena "metode pemerasan, ancaman, dan tekanan pada kerabat" telah lama menjadi praktik standar bagi mereka.

Dugaan keterlibatan Grozev dalam usaha membajak pesawat, bukan hanya karena pengaruh Barat. Selama negosiasi dengan pilot, intelijen Ukraina berhasil mendapatkan dua paspor Uni Eropa yang sah – satu Slovakia dan satu Rumania – untuk istri pilot, sebagai jaminan bagi calon 'pembelot'. Meninggalkan Rusia dengan dokumen semacam itu akan segera mengubah keluarga pilot menjadi "sandera" intelijen Ukraina, kata operator FSB kepada RT, karena "metode pemerasan, ancaman, dan tekanan pada kerabat" telah lama menjadi praktik standar bagi mereka.

“Jelas, operasi itu sendiri dilakukan dengan dukungan dari Barat dan, terutama, dinas intelijen Inggris. Kami tahu tentang keterlibatan Grozev dan MI6 tidak hanya dari pernyataan ini,” tambahnya, mengklaim bahwa intelijen Ukraina baru baru ini “berhenti menyembunyikan” hubungannya dengan mata mata asing. Plot juga menggambarkan elemen yang lebih gelap, karena calon pembelot seharusnya entah bagaimana berurusan dengan sesama anggota kru mereka, terungkap. Sementara Su 34 memiliki dua awak, Tu 22M3 memiliki empat awak. Intelijen Ukraina dilaporkan menyarankan agar pilot Rusia memberi obat kepada rekan rekan mereka dengan Clophelin (Clonidine), obat yang digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi dan penyakit lainnya.

Namun, dalam dosis tinggi, ia memiliki efek sedatif yang kuat, yang membuat obat itu 'populer' di kalangan penjahat yang ingin melumpuhkan korbannya untuk merampoknya. Dosis yang sangat tinggi juga bisa mematikan. Karena obat itu tidak mudah didapat di Rusia, intelijen Ukraina dikatakan telah mengatur jalan buntu yang melibatkan zat tersebut. FSB mengatakan kemudian menemukan simpanan produk. “Sebagai pilot, saya diminta untuk melumpuhkan co pilot saya, dan apa yang akan terjadi padanya setelah itu tidak jelas – bahkan apakah dia akan tetap hidup,” kata prajurit Rusia itu.

Menurut informasi FSB, pihak Ukraina bersikeras bahwa anggota kru yang dikhianati akan aman dan ditukar sebagai tawanan perang di kemudian hari. Pilot Rusia, bagaimanapun, menyatakan keraguan yang kuat tentang hal itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.