Presiden Chechnya Ramzan Kadyrov Temui Tentara Militernya di Kyiv, Sebut Bagian dari Pasukan Rusia

Presiden Chechnya, Ramzan Kadyrov, dilaporkan melakukan perjalanan ke Ukraina, tempat para militer Chechnya bertempur bersama Rusia. Saluran TV yang dikendalikan oleh pemerintahan Kadyrov di Chechnya memposting video ke aplikasi perpesanan Telegram pada Minggu (13/3/2022), dikutip dari . Dalam video tersebut mengatakan, Kadyrov berada di Ukraina, meskipun mereka tidak memberikan lokasinya dan kapan video itu diambil.

Tidak ada konfirmasi independen atas klaim tersebut. Kadyrov sendiri belum mengonfirmasi di akun media sosial pribadinya bahwa dirinya berada di Ukraina. Namun, unit Garda Nasional Chechnya diketahui dikirim ke Ukraina.

Dalam video tersebut, Kadyrov ditampilkan bertemu dengan tentara saat mereka menggambarkan tindakan mereka. Sebuah bendera dengan gambar ayah Kadyrov, Akhmad, dapat dilihat di latar belakang. Kadyrov hanya berbicara singkat dalam video tersebut, ketika seorang tentara menjelaskan bagaimana sebuah unit mengambil alih sebuah panti asuhan yang berjarak 7 kilometer dari Kyiv.

“Strategi yang Anda sarankan kepada kami ternyata 100 persen benar,” kata tentara itu. Video tersebut diberi judul "Kepala Republik Chechnya Ramzan Kadyrov bersama para pejuang yang berpartisipasi dalam operasi militer khusus di Ukraina." Kehadiran pejuang Chechnya di Ukraina telah dilaporkan secara luas, dengan video dan foto yang mendokumentasikan kehadiran mereka.

Beberapa video telah diambil oleh unit unit Chechnya saat mereka bersiap untuk berangkat ke Ukraina, atau saat mereka bergerak di dalam Ukraina, dan diposting ulang ke saluran Telegram pribadi Kadyrov. Unit paramiliter Chechnya secara luas dianggap sebagai kekuatan tempur yang tangguh. Mereka pernah dikerahkan ke Ukraina timur di masa lalu, serta ke tempat tempat seperti Suriah.

Sementara itu, Kadyrov menjalankan Chechnya sebagai wilayah kekuasaannya, yang telah diberi wewenang oleh pejabat Rusia untuk mengambil alih wilayah tersebut pada akhir tahun 2000 an, setelah ayah Kadyrov dibunuh dalam ledakan bom. Pertempuran besar besaran di Chechnya berakhir bertahun tahun yang lalu. Ibu Kota Chechnya, Grozny, yang dihancurkan oleh pasukan Rusia pada tahun 2000 an, telah dibangun kembali dengan gedung pencakar langit yang berkilauan dan jalan jalan raya yang indah.

Reuters tidak dapat memverifikasi secara independen apakah Kadyrov berada di Ukraina atau telah melakukan perjalanan ke sana selama konflik, dikutip dari <a>US News</a>. Setelah bererdar postingan dari saluran televisi Chechnya Grozny tentang keberadaannya di Kyiv, Kadyrov mengolok olok postingan lain yang meragukan apakah dia telah melakukan perjalanan ke wilayah Kyiv. "Kenapa bertanya 'jika'? Apakah Anda tidak melihat videonya," tulis Kadyrov di akun Telegram resminya.

Kadyrov, yang menyebut dirinya "prajurit" Putin, telah memposting video pasukan Chechnya bersenjata lengkap di wilayah Kyiv sebagai bagian dari pasukan invasi Rusia. Dia telah berulang kali dituduh oleh Amerika Serikat dan Uni Eropa melakukan pelanggaran hak, yang dengan tegas dia bantah. Setelah pecahnya Uni Soviet pada 1991, Moskow berperang dua kali dengan kelompok separatis di Chechnya, wilayah berpenduduk mayoritas Muslim di Rusia selatan.

Sejak itu Rusia telah menggelontorkan sejumlah besar uang ke wilayah Chechnya untuk membangun negaranya kembali dan memberi Kadyrov kedudukan sebagai pemimpin Chechnya. Kremlin dan Moskow menggambarkan tindakannya di Ukraina sebagai "operasi khusus" untuk demiliterisasi dan "deNazify" Ukraina. Ukraina dan sekutu Barat menyebut ini sebagai dalih tak berdasar untuk perang pilihan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.