Jabodetabek Diprediksi Akan Alami Kenaikan Kasus Covid-19 karena Omicron pada Februari – Maret

Pemerintah memperkirakan puncak gelombang kenaikan kasus Omicron di Indonesia terjadi pada pertengahan Februari hingga awal Maret 2022. Wilayah DKI Jakarta dan Bodetabek diperkirakan menjadi daerah pertama yang akan mengalami lonjakan kasus. Pasalnya, dari hasil identifikasi Kemenkes, mayoritas transmisi lokal varian Omicron terjadi di DKI Jakarta,.

Kenaikan diperkirakan dalam waktu dekat juga akan meluas ke wilayah Bodetabek. Ini karena secara geografis daerah daerah tersebut berdekatan dan mobilitas masyarakatnya sangat tinggi. “Kami juga sampaikan bahwa lebih dari 90% transmisi lokal terjadi di DKI Jakarta, jadi kita harus siapkan khusus DKI Jakarta sebagai medan perang pertama menghadapi varian Omicron, dan kita harus sudah memastikan bisa menangani dengan baik,” terang Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin dalam konferensi pers virtual, Minggu (16/1/2022).

Lebih lanjut Menkes menuturkan, meski menular dengan sangat cepat, namun gejala pasien Omicron tergolong ringan. Untuk itu, tingkat perawatan pasien dengan gejala sedang maupun berat yang membutuhkan perawatan di RS, presentasenya jauh kebih rendah dibandingkan varian Delta. “Di negara negara tersebut (yang mengalami puncak kenaikan kasus Omicron) hospitalisasinya antara 30% 40 persen dari hospitalisasi delta, jadi walaupun penularan dan kenaikannya lebih cepat dan tinggi, tapi hospitalisasinya lebih rendah,” ungkap Menkes.

Di Indonesia, kata Menkes, juga mengalami hal serupa. Dari total 500 an kasus konfirmasi Omicron sebagian besar gejalanya ringan bahkan tanpa gejala, hanya 3 pasien yang membutuhkan oksigen tambahan. Proses recovery juga lebih cepat, tercatat sekitar 300 pasien telah dinyatakan sembuh dan sudah diperbolehkan pulang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.